Connect with us

Pemerintahan

Terserap 30 Persen, BPBD Bangkalan Seleksi Pendanaan BTT

Diterbitkan

||

Rizal Moris Kepala BPBD Bangkalan
Rizal Moris Kepala BPBD Bangkalan

Memontum Bangkalan – Dana Belanja Tidak Terduga (BTT) penanganan Covid-19 di Bangkalan telah terserap 30 persen. Badan penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) sebagai verifikator menyeleksi pengajuan penggunaan dana tersebut seefisien mungkin.

Rizal Moris Kepala BPBD Bangkalan mengatakan, pihaknya terus menyeleksi penggunaan dana tersebut. Pasalnya, beberapa daerah saat ini sudah kewalahan untuk pendanaan penanganan Covid-19.

“Hal itu menjadi pembelajaran kami supaya tidak kehabisan dana hingga ahir tahun. Sebab wabah ini masih terjadi dan kita tidak tau sampai kapan,” ucapnya, Senin (27/7/2020).

Ia mengatakan, setiap pengajuan permintaan dana selalu dilakukan rapat oleh pihak terkait. Hal itu dilakukan agar dana dapat digunakan secara efisien dan tepat guna.

“Selalu kami rapatkan. Kami harus tau apakah pengajuan tersebut perlu atau tidak,” tambahnya.

Diketahui, dana BTT penanganan Covid-19 di Bangkalan sebanyak Rp 88,2 Miliar. Dari dana tersebut, sebanyak Rp 26 Miliar telah digunakan sehingga dana tersedia Rp 62,2 Miliar untuk penanganan Covid-19 hingga ahir tahun 2020.

“Kebanyakan digunakan oleh Dinkes, RSUD serta Dinsos. Jaring pengaman melalui dinsos sementara penanganan pasien melalui dinkes dan RSUD,” jelasnya.

Sementara itu, Ketua Komisi D DPRD Bangkalan optimis sisa anggaran tersebut sangat cukup hingga akhir tahun. Ia menilai, angka sembuh di Bangkalan cukup banyak dan pasien meninggal bisa ditekan.

“Angka terinfeksi juga sudah menurun. Kita optimis dalam waktu dekat bisa mencapai zona kuning dan hijau,” tuturnya.

Ia juga mengaku banyak pihak telah berupaya menekan penyebaran Covid-19 di Bangkalan. Baik dari penanganan, pencegahan dan juga penyebaran. (Isn/nhs/yan)

 

Pemerintahan

DLH Bangkalan Kaji Penanganan dan Pengelolaan Sampah

Diterbitkan

||

Webinar sosialisasi Pola Pengelolaan Keuangan (PPK) dan BULD Pengelolaan sampah di ruang Command Center Dinas Kominfo Kabupaten Bangkalan.
Webinar sosialisasi Pola Pengelolaan Keuangan (PPK) dan BULD Pengelolaan sampah di ruang Command Center Dinas Kominfo Kabupaten Bangkalan.

Memontum Bangkalan – Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bangkalan, tengah melakukan kajian terkait penanganan dan pengelolaan sampah yang ada di wilayah Kabupaten Bangkalan.

Salah satu rencana yang akan dilakukan, yakni pengelolaan sampah dengan cara membentuk Badan Layanan Umum Daerah (BLUD).

Hal itu, disampaikan Kepala DLH Kabupaten Bangkalan, Anang Yulianto, seusai mengikuti webinar sosialisasi Pola Pengelolaan Keuangan (PPK) dan BULD Pengelolaan sampah, Kamis (19/11) di ruang Command Center Dinas Kominfo Kabupaten Bangkalan.

Kegiatan sendiri, diselenggarakan oleh Asosiasi Kepala Pemerintahan Kabupaten Seluruh Indonesia.

“Itu memang arahan pemerintah pusat, sebagai salah satu alternatif. Tadi, Pak Wakil Bupati langsung memandatkan agar di Bangkalan, untuk dikaji soal pengelolaan sampah melalui BLUD,” katanya.

Ditambahkan, jika nantinya di Kabupaten Bangkalan, untuk pengelolaannya menggunakan BLUD, maka OPD yang bersangkutan lebih memiliki keleluasaan dalam pengelolaan sampah.

“Karena OPD yang dimandatkan setengah berwirausaha. Jadi, bisa meringankan kinerja kita, terutama dalam pembiayaan,” paparnya.

Sehingga, kata mantan Sekretaris Satpol PP Kabupaten Bakalan itu, hal yang harus dipertimbangkan yakni tentang kelembagaan, personal dan pembiayaan.

“Jadi bisa lebih profesional. Tetapi, misi utamanya tetap dalam hal pelayanan,” tambahnya. (kom/sit)

Lanjutkan Membaca

Pemerintahan

Pemkab Tunggu Evaluasi Gubernur

Diterbitkan

||

oleh

Wakil Bupati Bangkalan, Mohni
Wakil Bupati Bangkalan, Mohni

Memontum, Bangkalan – Rancangan peraturan daerah (Raperda) inisiatif telah ditetapkan. Meski semula ada empat Raperda yang diusulkan, namun hanya 3 yang disetujui. Kini 3 Raperda tersebut menunggu evaluasi gubernur sebelum ditetapkan sebagai Perda.

Hal tersebut disampaikan oleh Mohni, Wakil Bupati Bangkalan. Ia mengatakan, pihaknya segera mengirimkan berkas tersebut ke gubernur agar dievaluasi.

“Setelah itu maka jadi Perda dan untuk pemilihan kades tahun depan sudah bisa menggunakan Perda tersebut,” jelasnya,(4/7/2020).

Adapun tiga Raperda tersebut yakni aturan pemilihan kepala desa, aturan perlindungan petani serta aturan tentang perlindungan perempuan dan anak. Sementara satu Raperda yang dihapus yakni pengelolaan sungai sebab telah menjadi program provinsi dan bekerjasama dengan pemkab setempat.

Sedangkan untuk teknis tiap Raperda, Mohni mengatakan menunggu hasil evaluasi dan akan dicantumkan oleh bagian hukum Pemprov Jatim. Kini pihaknya menunggu evaluasi tersebut agar Perda bisa cepat digunakan.

“Nanti kalau sudah jadi Perda, maka bagian hukum akan menetapkan bagaimana secara detail masing-masing Perda,” tutupnya. (isn/nhs/man)

 

Lanjutkan Membaca

Pemerintahan

Cabor Baru, Perbakin Bangkalan Akan Jaring Atlet Sejak Dini

Diterbitkan

||

oleh

Ketua Perbakin Jatim Mayjen TNI (Purn) Istu Hari Subagio bersama Bupati Bangkalan, R Abdul Latif Amin Imron
Ketua Perbakin Jatim Mayjen TNI (Purn) Istu Hari Subagio bersama Bupati Bangkalan, R Abdul Latif Amin Imron

Memontum Bangkalan – Pengurus Persatuan Penembak Indonesia (Perbakin) Bangkalan telah resmi dilantik hari ini. Cabang olahraga baru di Bangkalan itu juga akan menjaring atlet tembak dari usia dini.

Hal itu disampaikan oleh Bupati Bangkalan, R Abdul Latif Amin Imron. Ia mengatakan, akan menggandeng dinas pendidikan untuk mencari atlet muda yang memiliki minat di bidang menembak.

“Kita nanti akan melakukan koordinasi dengan Disdik agar para siswa yang memiliki minat olahraga tembak bisa masuk Perbakin,” ungkapnya, Rabu (29/7/2020).

Ia mengatakan, Perbakin di Bangkalan akan menjadi wadah bagi seluruh pihak yang memiliki hobi olahraga menembak. Meski belum memiliki lapangan tembak, Perbakin akan melakukan latihan di beberapa spot tembak yang ada di Lanal Batu Poron atau lapangan tembak di Kodim.

Sementara itu, Mayjen (Purn) TNI Istu Hari Subagio mengatakan, dalam olahraga menembak nantinya setiap anggota akan dilatih dalam beberapa tahapan. Ia menegaskan, tidak semua anggota akan bebas menggunakan senjata.

“Dengan adanya Perbakin ini, maka setiap anggota akan diberi pemahaman dasar mulai dari pengenalan jenis senjata. Ada tahapan-tahapan bahkan ada psikotest. Sebab tidak semua orang bisa menggunakan senjata api dengan baik,” tuturnya.

Ia berharap, olahraga menembak di Bangkalan mampu mencetak atlet yang bisa membanggakan Bangkalan dan Jawa Timur.(Isn/nhs/yan)

 

Lanjutkan Membaca

Terpopuler